Cara Merawat Kucing Hutan Dengan Baik dan Benar

Posted on 151 views
Pecinta kucing pastinya sudah tahu betapa menggemaskannya jenis Kucing Hutan. Tidak jarang juga yang hendak memeliharanya dan mencari cara merawat kucing hutan.
Bagikan artikel ini

Pecinta kucing pastinya sudah tahu betapa menggemaskannya jenis Kucing Hutan. Oleh karena itu tidak jarang juga yang hendak memeliharanya dan mencari cara merawat kucing hutan. Perlu Kamu ketahui di Indonesia kucing hutan sendiri memiliki banyak nama.

Beberapa daerah ada yang menyebut kucing ini dengan sebutan kucing Blacan, kucing Akar, Meong Congkok dan lainnya. Yang perlu digaris bawahi bahwa cara merawat kucing hutan tidaklah sama dengan cara merawat kucing- kucing rumahan atau domestik.

Karena dalam merawat kucing hutan ini haruslah diperhatikan dengan teliti dari habitat dan pola hidupnya. Terutama makanan kucing hutan yang sedikit berbeda dari makanan kucing biasa. Hal ini diakibatkan bahwa kucing hutan memanglah hewan alam liar yang terbiasa berburu hewan dan makan makanan mentah.

Cara merawat kucing hutan
Cara merawat kucing hutan

Tips dan Cara Merawat Kucing Hutan

Untuk Kamu yang ingin memelihara kucing hutan karena bentuknya yang eksotis, Kamu harus memperhatikan juga perizinan dari kucing ini. Alasan kuatnya, bahwa kucing hutan ini merupakan hewan asli Indonesia yang dilindungi oleh pemerintah.

Bagi yang belum mengetahui tentang kucing ini, wajib untuk melihat Undang- Undang perizinan atau legalisasi tentang kucing hutan ini. Karena bila Kamu sembarangan untuk memeliharanya secara ilegal, bisa dikenakan sanksi yang cukup serius.

Namun bagi sebagian masyarakat yang menetap di daerah pinggiran kota atau dekat dengan hutan, kerap menemukan kucing hutan dengan anakan yang terlantar. Sehingga tidak jarang bagi sebagian orang tersebut memilih untuk menyelamatkannya.

Banyak juga pecinta kucing yang beranggapan bahwa, menyelamatkan akan lebih baik dari pada membiarkannya mati. Tentu saja bila terdapat kasus demikian, maka mau tidak mau harus mengetahui cara merawat kucing hutan dengan baik.

Maka yang menjadi tantangan bagi sebagian warga adalah kepedulian akan kucing hutan ini. Apalagi bila yang ditemukan adalah anak kucing yang ditinggal mati oleh induknya. Kucing hutan kerap menjadi mangsa manusia, dalam artian perburuan liar untuk dijual belikan secara ilegal. Sehingga menjadi penyelamat kucing hutan bisa dilakukan bila diperlukan.

Cara merawat kucing hutan
Cara merawat kucing hutan

Berikut adalah tips untuk merawat kucing blacan atau hutan, baik itu untuk penyelamat kucing atau pemilik legal untuk kucing hutan ini:

1. Mengidentifikasi Usia

Bagi penyelamat kucing hutan, tentu saja kebanyakan yang diselamatkan adalah kucing yang masih berusia balita. Sebenarnya ukuran kucing hutan dengan kucing biasa, tidaklah jauh berbeda. Meskipun kucing hutan memiliki ukuran tubuh yang sedikit lebih kecil.

Sehingga bisa dikira- kira saat hendak mengidentifikasi usia kucing ini. Contohnya bila kucing hutan ini matanya masih belum bisa melihat, maka dipastikan kucing ini baru dilahirkan oleh induknya.

Maka cara menjaga dan merawat kucing hutan yang berusia bayi tersebut ada beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu:

  • Kandang
  • Menjaga Suhu
  • Asupan Makanan

3 hal dasar tersebut adalah cara yang biasa dilakukan oleh para peternak. Terlebih bila dilakukan maka tentu saja akan menyelamatkan kucing hutan dari umur pendek.

2. Memperhatikan Pakan Kucing Hutan

Sebenarnya sah – sah saja bila mencampur makanan kucing domestik ke porsi makan kucing hutan. Namun hal tersebut tentu harus dilakukan di waktu- waktu tertentu saja. Apalagi bila kucing hutan tersebut masih bayi atau berusia di bawah 3 bulan.

Karena beberapa makanan kucing domestik kebanyakan memiliki zat kontradiktif dengan kucing hutan. Apabila dipaksakan maka tidak jarang kucing hutan tersebut sakit. Baik itu sakit dalam pencernaan atau lainnya. Cara merawat kucing hutan dengan memperhatikan jenis pakan adalah hal dasar yang perlu dikuasai pemilik.

Oleh karena itu, sebaiknya pemilik wajib memberikan porsi makan dan jenis makan sesuai usia si kucing. Meskipun memberi pakan kucing domestik dengan harga mahal, baik itu jenis basah atau kering belum tentu cocok dengan kucing hutan tersebut.

Porsi makanan kucing hutan yang baik yaitu:

  • 45% terdiri dari protein.
  • 35% terdiri dari lemak.
  • 20% terdiri dari karbohidrat.

Asupan makanan pun harus disesuaikan dengan usia. Contohnya sejak umur 1 sampai 2 minggu wajib untuk menyediakan susu kucing. Dan juga makanan dengan tekstur cair yang mudah dicerna oleh kucing tersebut.

Seiring bertambahnya usia maka bisa diberi makan makanan mentah yang berat- berat contohnya daging ayam atau ikan utuh.

Cara merawat kucing hutan
Cara merawat kucing hutan

3. Memperhatikan Kandang

Bila Kamu memiliki modal yang cukup besar, tidak ada salahnya untuk membuat kandang yang besar. Bahkan kandang yang layak untuk kucing hutan ini adalah kandang dengan tema alam. Memperhatikan kandang adalah salah satu bagian terpenting dari cara merawat kucing hutan agar ia nyaman.

Baiknya kandang tersebut memiliki ornamen penting yang berhubungan dengan alam liar. Seperti menambahkan pohon, batang kayu, sedikit kolam untuk mandi dan tempat kucing untuk istirahat.

Namun bila Kamu tidak mampu membuat semua itu, paling tidak menyediakan kandang kucing hutan yang cukup besar. Karena perlu diketahui bahwa kucing hutan merupakan kucing yang aktif dan lebih aktif dari kucing domestik.

4. Rajin Berjemur

Kucing hutan adalah kucing yang terbiasa hidup di alam liar. Alam liar tentu memberikan momen yang cukup ekstrim bagi hewan. Sehingga kucing hutan peliharaan Kamu harus dibiasakan dengan keadaan cuaca tersebut.

Agar sewaktu – waktu bila dilepaskan ke alam liar, kucing tersebut tidak kaget dengan iklim alam liar yang berbahaya. Salah satu cara merawat kucing hutan yang harus diperhatikan adalah dengan sering menjemurnya.

Lakukan penjemuran kucing semenjak dini. Dari mulai umur 2 minggu hingga kucing tersebut dewasa. Kamu bisa menjemur kucing hutan dengan durasi yang cukup lama, yaitu 10 sampai 15 menit setiap harinya. Waktu menjemur terbaik kira- kira di pukul 7 pagi sampai 9 pagi.

5. Memandikan Kucing

Cara merawat kucing hutan selanjutnya yang perlu diperhatikan adalah cara memandikannya. Rata- rata kucing bisa layak mandi setelah berusia lebih dari 2 bulan, begitu pun dengan kucing hutan ini. Memandikan kucing bisa dilakukan seminggu sekali.

Tidak jarang pula kucing hutan yang menyukai air. Karena memang hidup alaminya kucing hutan itu di hutan tropis. Bila Kamu hendak memandikannya perhatikan hal-hal berikut:

  • Untuk usia 2 bulan ke atas wajib memakai air hangat.
  • Jangan memandikan di tempat yang terik, agar terhindar dari katarak.
Cara merawat kucing hutan
Cara merawat kucing hutan

Melepas Atau Melegalkannya

Bila memang kucing cukup umur maka pilihan untuk para penyelamat kucing adalah melepasnya ke hutan atau ke penangkaran. Namun bila Kamu cukup memiliki uang, maka bisa mengurusi perizinannya ke badan konservasi pemerintah.

Kucing hutan sendiri merupakan kucing yang aktif. Sehingga Kamu harus merawatnya dengan penuh kasih sayang dan rajin berinteraksi dengannya. Agar kucing tersebut tidak mudah stres maka lebih baik mendatangkan temannya dengan berpasangan.

Cara merawat kucing hutan
Cara merawat kucing hutan

Tanya Jawab Seputar Cara Merawat Kucing Hutan

Apa makanan untuk kucing hutan?

Cara merawat kucing hutan

Pakan Kucing hutan 90% harus merupakan daging segar yang berasal dari hewan utuh, beberapa diantaranya yang dapat menjadi pilihan, yaitu: Mencit/rat/hamster. Kelinci/marmut. Doc/ dod (ayam, bebek, entok dll)

Bagaimana cara merawat kucing hutan?

Cara merawat kucing hutan

Cara Merawat Kucing Hutan :
1. Miliki Izin
2. Pelihara Sejak Kecil
3. Pilih Kucing Yang Terlatih
4. Pemberian Makan
5. Sediakan Tempat Khusus
6. Selalu Periksa Kondisi Kesehatan
7. Pilihan Makanan Kucing Hutan

Bolehkah merawat kucing hutan?

Cara merawat kucing hutan

Indonesia memiliki 9 jenis kucing hutan yang dilindungi Undang-Undang. Artinya, Jenis-jenis kucing ini dilarang untuk dipelihara karena jumlah populasinya di alam bebas menurun tajam. Jumlah populasi kucing hutan terus menurun karena beberapa penyebab, kebanyakan sih karena gangguan dari aktivitas manusia.

Apakah kucing hutan bisa jinak?

Cara merawat kucing hutan

Meskipun jenis kucing hutan merupakan jenis kucing yang lebih liar, Anda tidak perlu takut untuk berinteraksi bersama dengan kucing. Cara merawat kucing hutan ini dan menjinakan kucing hutan dapat membuat kucing merasa nyaman, kucing akan lebih jinak dan lebih senang berada di dekat Anda.

Berapa harga kucing hutan?

Cara merawat kucing hutan

Berikut daftar harga pasaran yang biasa dibanderol kepada kucing hutan: Kucing Hutan Macan Dahan Berusia 3 sampai 1 tahun: Rp. 3.000.000. Kucing Hutan Kalimantan Berusia 2.5 Bulan: Rp. 400.000. Kucing Hutan Berusia 6 Bulan: Rp. 500.000.

Apakah kucing hutan galak?

Cara merawat kucing hutan

Kucing liar memang sudah dikenal berbahaya untuk dipelihara. Hal itu disebabkan karena sifat kucing yang agresif dan buas. Kucing liar atau hutan bisa memangsa hewan ternak seperti sapi atau kerbau.

Apakah kucing hutan berbahaya?

Cara merawat kucing hutan

Kucing hutan bukanlah hewan peliharaan. Melihat sifat dasarnya yang liar dan agresif, kucing hutan sangat berbahaya untuk dijadikan hewan peliharaan di rumah. Itu karena sulit untuk menekan sifat pemburunya. Seperti macan, kucing hutan berburu dan menyerang atas dasar sifat alami, bukan sekadar mencari makanan.

Apa nama kucing hutan?

Cara merawat kucing hutan

Kucing hutan atau yang dikenal juga dengan nama kucing blacan termasuk golongan kucing liar. Sesuai namanya, habitat asli kucing ini adalah hutan alami. Di Indonesia, kucing hutan bisa ditemukan di hutan-hutan Sumatra, Kalimantan, dan Jawa. Kucing hutan banyak diburu karena corak bulunya unik seperti macan.

Kesimpulan

Kamu bisa mendatangkan teman kucing dengan berbagai jenis kucing. Contohnya dengan kucing jenis domestik lawan jenis. Cara merawat kucing hutan ini memang tidak mudah. Namun bila Kamu merawatnya dengan sepenuh hati, maka akan cepat terbiasa.

Baca Juga : 6 Cara Merawat Kucing Yang Cocok Bagi Kaum Pemula!